11 Nov

Bully dan Kalahkan Lawan Poker Anda

Bully dan Kalahkan Lawan Poker Anda

Pengganggu adalah subspesies pemain poker yang cukup umum. Anda tidak bisa menghabiskan waktu terlalu lama di meja tanpa menemui salah satunya. Mereka bertaruh dan berkembang biak dengan sembrono. Bermain melawan mereka bisa menakutkan, seperti menunggangi kuda liar. Anda juga dapat bermain secara online di situs http://loginsbobet.info/ untuk menerapkan tips dari kami.

Mari kita bicara tentang tiga strategi umum untuk bermain melawan pengganggu poker, dua di antaranya salah, salah satunya benar.

Salah satu godaan adalah mencoba mengalahkan si penindas, memukul balik lebih keras daripada yang dia pukul. Masalahnya adalah bahwa Anda cukup banyak direduksi untuk memukul-mukul dengan liar, seperti Ralphie dalam A Christmas Story ketika dia akhirnya kehilangannya dan menjadi gila pada si penindas Scut Farcus. Ini mungkin berhasil, tetapi berisiko dan mahal. Dalam pengaturan poker, itu juga membuat Anda terbuka lebar untuk dieksploitasi oleh pemain lain yang cukup pintar menunggu untuk menjebak Anda berdua dengan monster ketika Anda mencoba untuk saling mengalahkan dengan kepemilikan biasa-biasa saja.

Godaan kedua adalah masuk ke mode yang sangat defensif – yaitu, untuk memperketat lebih jauh, menunggu kartu premium yang langka sebelum bermain melawan si penindas. Ada dua masalah dengan ini. Pertama, Anda kehilangan banyak uang yang dimasukkan oleh si penindas ke dalam pot dengan tangan lemah yang bisa Anda menangkan jika Anda lebih berani. Yang kedua adalah bahwa bahkan pelaku intimidasi yang paling tidak cerdas pun akan mengetahui bahwa orang yang membalas sekali satu jam melakukannya hanya ketika dia memiliki andil besar. Dia hanya akan melipat, memberi Anda satu panci kecil yang menyedihkan untuk semua kesabaran dan kekhawatiran Anda.

Bisakah rumus sederhana seperti itu benar-benar berfungsi? Iya. Tentu bisa!

Saya dengan senang mengingat satu sesi poker di mana seorang pengganggu menjadi sosok yang menonjol. Saya bergabung dengan permainan dan melihatnya mengangkat lima tangan pertama berturut-turut. Dia berlari ke atas meja, membuat semua orang takut untuk memberinya pot demi pot sementara hampir tidak pernah harus menunjukkan tangan.

Ketika sebuah kursi terbuka dua di sebelah kirinya, saya langsung menuju ke sana. Rumus Caro jauh lebih mudah diterapkan jika Anda memiliki posisi terhadap pelaku intimidasi.

Lalu aku mulai memanggilnya dengan tangan berkekuatan sedang. Ini membutuhkan keberanian, karena dia cenderung bertaruh besar ketika dia menggertak, karena dia ingin membuat lipatan, dan saya biasanya mencoba untuk menghindari bermain pot besar hanya dengan sepasang tangan. Tapi itu cukup sering untuk mengalahkan orang yang bertaruh tanpa hasil.

Akhirnya dia menyerah dan berkata, “Aku sudah selesai mencoba menggertakmu.” Tapi sudah terlambat. Dalam game hold’em Rp 10.000 / RP 20.000 tanpa batas, saya telah menghasilkan Rp 1.200.000 dalam waktu kurang dari dua jam – hampir semuanya dari tumpukan penindas. Dia telah kehilangan tumpukan yang dia miliki ketika saya duduk, ditambah dua pembelian lagi.

Saya bukan satu-satunya yang mendapat untung. Para pemain lain mengetahui apa yang saya lakukan, dan menyalinnya. Seseorang memanggil pengganggu setiap kali dia mencoba memenangkan pot dengan memukulnya dengan taruhan besar. Setelah penindas terbukti hanya lemah dalam penyamaran yang menakutkan, semua mantan korbannya sangat ingin mendapatkan jilatan mereka.

Saya suka kesederhanaan strategi hanya dengan memanggil pengganggu. Tentu saja, kadang-kadang dia beruntung dan mendapatkan sesuatu yang besar, dan Anda terlihat sangat bodoh menelepon tiga kali dengan sedikit tangan. Tetapi dalam jangka panjang, contoh-contoh itu jauh lebih besar daripada efek moneter dari gertakannya yang terlalu sering dan oleh efek psikologis yang Anda miliki padanya dengan tidak mundur ke upaya intimidasinya.